Senin, 23 April 2018

Ceritaku dengan Buku




            Tulisan ini seharusnya di posting pada tanggal 23 April yang lalu bertepatan dengan Hari Buku Sedunia kalau tidak salah. Cuman karena saya pun baru tahu pas sore hari dan gadget yang tidak memungkinkan untuk langsung menulis di blog Aplikasi, jadilah telat bikinnya ya. kalau biasanya di blog ini meresensi sebuah buku, maka kali ini saya pengin cerita tentang kecintaan saya dengan buku sedari kecil dan buku – buku apa saja yang menemani saya tumbuh.Jadilah Postingan Ceritaku dengan Buku

Masa Madrasah Ibtidaiyah

                Hal yang selalu diingat saat kecil adalah saya sangat suka belajar bca dibandingkan menulis. Itulah kenapa saya suka ogah – ogahan kalau nulis dan efeknya adalah suka terburu – buru kalau menulis dan jadi jelek dah hwakakaka. Beda halnya dalam membaca benar – benar semangat 45.  Sayangnya rasa haus membaca ini tidak ada fasilitasnya. Waktu itu perpustakaan sekolah juga ga ada, ekonomi keluarga juga aduhai hehehe, ga ada lah yang bisa membantu menyalurkan minat baca saya. Sampai akhirnya kenalan dengan majalah BOBO. Jadi kadang mama beliin BOBO, kadang saya yang nabung aja gitu buat beli BOBO. Sampai akhirnya kalau ga salah kelas lima baru ada perpustakaan sekolah. Senangnya bukan main. Apalagi waktu itu bebas kayaknya mau pinjem juga soalnya ga ada yang jaga. Boleh dibilang dulu saya jarang baca Buku Anak. mentok ya majalah anak Bobo.
Jadi boleh dibilang masa kecil saya ya tumbuh dengan BOBO.


Masa Sekolah Menengah Pertama dengan Annida dan Intisari

                Setelah masuk SMP pun saya masih sangat minat baca buku. Saya ingat banget kekecewaan saya karena perpustakaan nya ternyata hanya menyediakan buku pelajaran. Tak ada sekedar Buku anak. Masalahnya saya ga suka buku pelajaran. Maklum dulu belum kenal Confidence in Science *eh kenapa hehehe. Waktu itu ada salah seorang kawan yang sangat agamis punya majalah Annida. Ada yang tahu majalah ini ?(ngacung please biar kelihatan ga tua amat hehehe). Majalah ini memang fokus ke kumpulan cerpen islami. Di sini pun saya tumbuh dengan novel islami hasil minjem temen juga atau beli dan sedihnya saya ga inget lhooo penulisnya hiks bukunya pun hilang . duh nyesel bangeeeeettttt. Ingetnya salah satu penulis Asma Nadia dan Helvi Tiana Rosa kalau ga salah ya.
                Saya cuman inget ada novel macam teenlit tentang perempuan berhijab kalau ga salah Aisyah ya, punya dua teman yang berbeda agama. Satu katholik satunya konghucu kalau ga salah. Suka banget dah sama teenlit itu. Masih inget banget harus nabung receh demi receh demi tiap minggu nabung buat beli Annida.
                Satu lagi bacaan waktu SMP yaitu Intisari. Lagi – lagi bukan buku Anak ya hehehe. Jadi saya kenalan sama majalah Intisari ini gara gara waktu liburan di Bandung, ada koleksi majalah Intisari. Entah koleksi siapa. Tapi yang jelas tiap ke Bandung betah aja gitu di kamar baca Intisari. Apalagi kalau pas cerita detektif rasanya malas kalau ikut jalan – jalan. Inget banget intisari yang baca itu sekitar edisi tahun 1989nan apa ya? lupa juga udah lama banget dan ga tahu juga masih ada atau ga koleksinya di Bandung.

Masa Puber dengan Majalah Remaja dan Sastra

                Saat masuk Sekolah Menengah Atas kebetulan saat kelas satu, saya kebagian gedung yang terpisah dengan pusat. Jadi ya ga ada lah namanya perpustakaan. Masa itu adalah masa puber dimana majalah Anita, Kawanku dan Aneka merasuki kehidupanku hwakakak. bahkan pernah beli seri tahun baru yang mahal sampai 90 ribu tapi isinya iklan doang hadeuuuih.
            Saat kelas dua SMA kebetulan mulai gabung dengan gedung pusat, dan surga banget lah bisa ketemu yang namanya perpustakaan. Bahkan kayaknya juga bisa pinjam buku juga. Sayangnya dibatasi dan ruangan yang panas pool hehehe. seinget saya dulu suka minjem karya sastra tapi lupa juga judul – judulnya hehehe. entah ya dulu ga inget buku yang dibaca, karena baca hanya karena ingin baca bukan masuk ke dalam jiwa dan raga * apa sech. sampai akhirnya datanglah novel Harry Potter dan jadi rebutan siswa buat peminjaman hehehe.

Masa kuliah dengan Chicken Soup

                Mungkin boleh dibilang masa ini surga banget buat saya. Meskipun saat itu saya belum pernah beli sebuah  novel lagi atau buku selain mata kuliah, tapi rasa haus membaca ini kayak tersalurkan banget. Alhamdulillah di Fakultas Ekonomi Universitas Diponegoro Pleburan ada  2 perpustakaan. Satu perpustakaan yang b isa pinjam (duuuh aku lupaaa namanya kaaannn). Satu lagi perpustaakan yang nyaman buat dibaca disana karena ada tempat duduk dan meja. Biasannya koleksinya skripsi dan majalah atau buku referensi. Jadi mahasiswa angkatan tua biasanya nongkrongnya disini ngerjain skripshit. Manalah adem banget ac nya. banyak juga mahasiswa yang mampir kesini sekedar ngadem sambil nunggu jam kuliah selanjutnya. Sayangnya pada jaman itu hpku masih zaduul tak ada lah foto jaman itu. Sok buat teman – teman kuliahku ada yang punya foto perpus tak?
                Nah waktu kuliah selain pinjam buku mata kuliah juga, salah satu rekreasiku y abaca chicken soup. Kebetulan disana lengkap banget kisahn ya. Dari super mom, patah hati, banyak lah pokoknya. Kadang baca itu bikin saya jadi mellow berat. Tapi disitu juga ada novel Dan Brown yang fenomela pada zamannya ceile. Lumayan update perpustakaanya. Bahkan mahasiswa boleh merequest buku apa yang pengin ada untuk koleksi perpustakaan. Dan pilihan saya waktu itu DAN BROWN tidak lama kemudian ada dech novel DAN BROWN setelah Da Vinci Code. Pokoknya kalau udah hari Jumat dan saya ga pulang, ya pasti beli ini buku buat menemani malam mingguan iyaaa jaman kuliah aye jomblooo booss demi nurut sama orang tua hwakakka.
                Oiya yang saya ingat ulang tahun saya di tahun 2011 kayaknya ya, saya menerima kado buku untuk pertama kali seumur hidup. Yaitu novel 5 cm. Hadiah novel ini dari mba kost tersayang dan tercinta wie-wie dan juga adek kost terceriwis Narina alias NIa. Duh rasanya seneng banget samapai pengin nagis. Mau aku fotoin tapi novelnya di atas dan di kamar ami aji males ambilnya hehehe. kado ini kayaknya gara – gara pernah ke gramed bareng wie-wie dan baca komik novel ini sampai kaki pegel hwakakak. kan gramed suka ada ya novel yang udah dibuka plastiknya. Dulu ga sanggup beli akhirnya tiap minggu nongkrong aja disitu. Duuh masa muda yang indah hehehe

Kenalan dengan Mba Ila

                Bingung mau kasih fase ini judulnya apa ya? tapi memang saya kenal sama mba Ila Rizky Nidiana ini juga gara – gara beli buku bareng via online dan biar ongkir ga berat dibagi dua. Kayaknya dari situ awal kenal sama mba Ila. Dan gara gara dia juga bisa kenal blog dan sebagainya. Kalau boleh dibilang, setelah kembali ke Tegal seneng aja punya teman yang punya passion sama yaitu baca. Sering banget pinjem buku mba Ila balikinnya lama hwakakak (maapkan mbaaaa). Di fase ini saya bisa beli buku atau novel Islami lebih seringnya novel tentang sejarah. Enggak saya ga kerja kok hehehe. fase ini juga saya mulai menimbun buku. Mulai banyak ikut GA yang hadiahnya novel. Mulai tahu banyak beberapa penulis novel kayak mba Eni Martini, Leyla Imtichanah, Iva Afianty, Winna Efendi. Dan amazingnya ada penulis novel dari Tegal lho mba Zachira Indah.  Lumayan kenyanglah dengan novel percintaan anak muda tsaah. Mba Ila juga yang kenalin saya dengan perpustaakan Kota tegal yang makin kesini koleksinya makin aduhai bagus – bagus. Bahkan Buku Parenting juga sekarang komplit.

                Mba Ila juga yang mengajari saya bagaimana meresensi dan juga membuat saya bikin blog khusus tentang buku. Blog ini pun seharusnya sudah penuh dengan berbagai resensi buku. Tapi sungguh membaca dan meresensi itu pekerjaan yang berbeda hehehhe. Tapi sebenarnya ketika kita paham akan apa yang kit abaca, justru lebih gampang langsung ditulis di blog. Sayangnya rasa malas ini sungguh menderfa hehehe.

Fase menjadi Orang Tua

                Salah satu hal yang saya sadari adalah  tentang selera bacaan saya yang mulai berubah setelah ada Umar dan kecepatan membaca. Kalau dulu saya masih mjerasakan debar – debar saat membaca sebuah novel percintaan. Sekarang selera mulai berubah ke buku – buku parenting. Ya mungkin karena kondisi yang mengharuskan saya banyak belajar tentang parenting. Meskipun sebenarnya tidak masalah bila buku parenting mulai dibaca saat sebelum menikah. Tentu supaya lebih siap saat buah hati datang. Begitu juuga dengan kecepatan membaca, sekarang buku tipis pun bisa berhari – hari.
            Karena dulu saya sangat kurang dalam fasilitas buku Anak, itulah kenapa saya teramat sangat rela menyisakan uang untuk membeli buku Anak yang berkualitas. Biasanya ya sistem Arisan macam Halo Balita. Apalagi bulan ini sampai Mei ada promo Triple Set Free Epen. Bisa banget buat Home Library buat si kecil di rumah.
            Harapan saya di hari buku ini makin banyak orang tua yang mulai peduli dengan buku anak. mulai peduli dengan apa yang dilihat dan dibaca oleh anak. Jangan pernah sepelekan anak – anak kita dengan beranggapan “ah…masih kecil belum bisa baca ini”. Sekarang makin banyak buku Anak yang sesuai dengan Umur Anak dan dengan aneka kreatifitas. Alih – alih berikan gadget pada anak, kenapalah kita tidak sedikit bersusah payah membacakan buku kepada anak kita sebagai quality time bersama anak.

            Pun  sebagai orang tua perlu lah membaca buku sebagai refrensi kita mengahadapi anak – anak ataupun untuk menumbuhkan keimanan dengan membaca buku – buku religi yang berkualitas. Yuk ayah ibu jadikan buku sebagai poros dalam Rumah kita. Jadikan membaca buku sebagai quality time bersama keluarga. Selamat Hari Buku . Buku apa yang sedang kamu baca hari ini?



Tidak ada komentar:

Posting Komentar